Kamis, 28 Februari 2008

Rania ke dokter gigi

Rabu malam kemaren adalah kunjungan ke dua anter Rania ke dokter gigi, Pertama minggu malam, rania ngeluh giginya sakit trus berdarah…mungkin abis makan yang keras2 terus kena gigi yang sensitif terus berdarah. Langsung aku ajak ke dokter gigi yang kebetulan dokternya persisi disebelah rumah Yang ti-nya, kebetulan jg waktu itu aku lg di rumah mama biasa tiap sabtu mulai pagi sampe malam maen di rumah mama.Tinggal jalan aja ke sebelah nyampe deh ke dokter gigi…….sampe dokter gigi,gigi Rania diperiksa ternyata giginya udah rusak alias banyak yang bolong di graham2nya…gigi depannya jg udah gigis. Giginya dibersiin kemudian grahamnya yang bolong di tembel sementara. Dokternya agak ragu karena belum pernah nangani anak kecil….jd masih takut2, takut Rania nangis. Eh….ternyata Rania asyik aja malah guyon2 ama dokternya, soalnya Rania udah sering diajak ke dokter gigi, ikut mamanya periksa gigi……


Semalem kunjungan kedua giginya ditambal permanent jadi gak balik lagi ke dokter gigi…kata doktern sih ya harus rajin2 sikat gigi,minimal 6 bln sekali periksa. Di PG-nya tiap 6 bln sekali udah dikunjungi dokter gigi tapi dokternya cuma periksa aja,gak kasih saran apa-apa……inisiatif aku sih biar ditambal abis klo lihat Rania sakit gigi, nangis2,tiap malem mau tidur ngringik2…gak mau makan.

Sekarang abis ditembel bisa senyum2…tapi masih ada kemungkinan giginya bolong lagi,abis maemnya suka diemut,suka permen, suka coklat…


Catatan:
Buat temen2ku:
Febri, Melissa, Popokbekas, IchaAwe, MamaIcel, Andrei, Bun'e, Iyan,Jojo,Mama Anne Dan Ghani, Mama Shasa, Zee, Kinun, Novee, Widie, Tehaha, Balidream, Boodee, Ale.
yang udah baek banget kasih koment di Mioku.....thanx buanget saran dan advice nya....tapi aku sekarang masih belum berani naek Mio...kalo belajar tengah malem he..he..malu ama anak2 kecil yang udah mahir naek sepeda...

1 komentar:

  1. anak kecil biasanya paling takut ke dokter gigi, tapi ini beda kok ya... :-)

    Care Indonesia










































































































    Care Indonesia


    Ekasasri

    BalasHapus